PAGI SENDU DI PUING BEKAS RUMAH MBAH SUWAR

643

Anak-anak sami mboten rukun, mbok wedok nggih adoh kaleh anak-anak, margi regejekan bab duit ganti rugi niko,” mbah Suwar terdiam sambil menengadahkan kepala ke langit.

Sambil tetap menengadah ke atas, mbah suwar berkata, “Menawi wedal saget diwangsulke malih, kulo pingin mboten sah enten penggusuran dingge dalan niki, ajengo angsal ganti rugi, nanging korbane keluargo kulo ambruk mas. Gek nek ngeten niki sinten sing ajeng ngewangi mbangun keluargo kulo, kajenge pulih rukun kados rumiyen ? Kulo pilih omah campur gedek kados riyen ning keluargo kulo rukun, utuh, mboten ambruk dados puing-puing sing mboten saget didandani malih kados omah kulo niku” ujar mbah Suwar, sambil menunjuk bekas rumahnya yang telah runtuh.

VIDEO TERBARU :

Aku hanya terdiam sambil merasakan sesak di dada dan mataku merasa mulai berkaca-kaca mendengar semua penuturan mbah Suwar.

Pagi yang temaram ini menjadi sendu mendengar penuturan mbah Suwar tentang keluarganya yang porak-poranda semenjak dapat ganti rugi dari penggusuran rumah dan tanahnya untuk proyek JJLS.

Dan aku meyakini hal-hal semacam ini tidak menjadi pertimbangan para penggede pemerintahan sebelum memutuskan untuk membuat jalan ini.

Faktanya, tidak hanya rumah yang ambruk tapi keutuhan keluarga, kekerabatan ikut ambruk, karena pembangunan jalan JJLS ini.

Rongkop, di penghujung malamĀ  24 November 2019.

(Bektiwibowo Suptinarso)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.