Reformasi Kalurahan Untuk Mengurangi Kemiskinan

564

 

NGLIPAR-KAMIS LEGI | Slamet, S.Pd. MM mencatat, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) pernah mendapat predikat sebagai propinsi dengan angka kemiskinan spektakuler. Angka 11.49 %, berada di peringkat 12, tertinggi di Jawa bahkan di Indonesia.

Mengutip pernyataan Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, Slamet menyatakan, Kalurahan bisa menjadi pondasi kemandirian masyarakat.

Jika digarap dengan serius, kalurahan akan menjadi benteng tangguh dalam mengatasi angka kemiskinan.

Alasannya akan tumbuh kegiatan masyarakat guna meningkatkan perekonomian dari sisi pinggir.

Reformasi kalurahan merupakan model pembangunan dan pemberdayaan masyarakat sekaligus perbaikan pelayanan berupa sikap kerja aparatur.

Itu akan membawa akibat kalurahan menjadi berdaya guna, sehingga mampu menjawab tantangan zaman, dan warga desa pun makin berkembang.

“Reformasi kalurahan adalah konsep sekaligus strategi pembangunan dan perubahan yang akan dituju DIY lima tahun ke depan,” ujar Slamet S. Pd. MM. selaku Ketua Dewan Penasehat DPC Partai Gerindra Gunungkidul itu.

Konsep dan strategi itu menurutnya merupakan resiko dari perubahan zaman. Situasi, kondisi, tantangan, permasalahan, dan peluang sangat kompleks.

Melalui reformasi kalurahan maka berbagai upaya mengatasi masalah kemiskinan bisa dilakukan lebih optimal.

Untuk masa depan diharapkan kelurahan menjadi garda paling depan dalam upaya pengentasan kemiskinan, pengurangan stunting serta program pemberdayaan masyarakat guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

“Mari kita dukung gagasan Gubernur DIY,” pinta Slamet.

(Bambang Wahyu)




One thought on “Reformasi Kalurahan Untuk Mengurangi Kemiskinan

  1. Mbah Joni

    Mantap teorinya ndan. Waktu jadi ketua Dprd apa juga sudah di jalankan???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.