Kolaborasi Kreatif: Tanah Lungguh Ditanami Kopi, Panen Tiap Hari

400

Sajian  berupa paket kopi tubruk,  ini  penjelasan Santi, pramuniaga Kapé, pengunjung bisa memilih gula batu, atau gula pasir, dengan aneka camilan goreng berupa mendoan serta bakwan jagung.

Bertamu di siang hari, meski terik matahari akan terasa sejuk, karena kompleks Kapé terdapat hamparan sawah 6.000 meter persegi, menghijau sepanjang tahun.

Tidak Ada Kepadatan Pengunjung di Pantai Sadeng, Stok Ikan Tetap Ada

“Panen padi bisa 3 (tiga), bahkan 4 (empat) kali sebanyak 60 karung gabah basah,” timpal Ngatiran, ayah Kandung Agus Rianto.

Sungguh, kolaborasi kreatif, yang jarang ditemukan, komentar Mudilestari,  pengamat pariwisata Gunungkidul. Dia nencatat, dalam waktu dekat, Kapé segera akan dilaunching.

Bambang Wahyu Widayadi




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.